Kisah Para Rasul 18

Pelayanan Pribadi itu Penting!

24 Juni 2021
GI Purnama

Dalam pelaksanaan Amanat Agung, perlu ada keseimbangan antara pelayanan massal--atau pelayanan kepada orang banyak--dengan pelayanan pribadi. Pelayanan massal diperlukan karena jumlah orang yang perlu dilayani selalu lebih banyak dibandingkan jumlah orang yang melayani. Akan tetapi, pelayanan yang berkualitas menuntut adanya pelayanan yang bersifat pribadi untuk menangani masalah atau kelemahan yang bersifat pribadi, yang tidak menjadi masalah bagi orang lain. Saat bertemu dengan Akwila dan istrinya--yaitu Priskila--mereka langsung merasa cocok karena profesi mereka sama, yaitu sebagai pembuat kemah. Oleh karena itu, Rasul Paulus tinggal bersama-sama dengan mereka di Korintus (18:1-3). Dengan demikian, Rasul Paulus bukan hanya sekadar menjalin persahabatan untuk saling mendorong dan saling mengingatkan, tetapi ia juga bisa melatih tim pelayanan. Pelayanan yang dilandasi oleh persahabatan ini menghasilkan anggota tim yang siap berkorban dalam pelayanannya. Perhatikan bahwa saat Rasul Paulus berhadapan dengan oposisi di rumah ibadat, Titus Yustus--yang rumahnya di samping rumah ibadat--berani tetap membuka pintu rumahnya untuk Rasul Paulus (18:4-7). Saat Sostenes--kepala rumah ibadat itu--dipukuli karena memihak Rasul Paulus, ia tidak protes atau mengeluh. Walaupun pelayanan pribadi juga bisa gagal, jelas bahwa pelayanan pribadi Rasul Paulus telah menghasilkan tim pelayanan yang tangguh. Setelah melayani selama satu setengah tahun di Korintus, Rasul Paulus melanjutkan perjalanan misi dan tiba di Efesus. Orang-orang Yahudi di sana meminta Rasul Paulus untuk tinggal lebih lama, tetapi ia menolak karena sudah memiliki agenda perjalanan. Akwila dan Priskila-lah yang ditinggalkan untuk melaksanakan pelayanan di Efesus. Saat muncul Apolos--yang bersemangat melayani, tetapi pemahamannya belum tepat--merekalah yang membimbing Apolos.

Dalam gereja, harus ada keseimbangan antara pelayanan massa, atau pelayanan kepada umat secara keseluruhan, dengan pelayanan pribadi yang ditujukan terutama kepada orang-orang kunci yang diharapkan untuk melanjutkan pelayanan. Sungguh menyedihkan bahwa di banyak gereja, pelayanan yang dibangun dengan susah payah menjadi hancur setelah ditinggalkan oleh pemimpin yang tidak mempersiapkan pengganti dirinya. Bagaimana dengan gereja Anda?

Pokok Doa
1. Pegawai Negeri Sipil.
2. Pengentasan Kemiskinan.
3. Majelis Bidang Sosial Sinode GK.
Karena itu hendaklah kamu saling mengaku dosamu dan saling mendoakan, supaya kamu sembuh.
Yakobus 5: 16
www.gky.or.id | Gereja Kristus Yesus Copyright 2019. All rights Reserved. Design & Development by AQUA GENESIS Web Development & Design